Menentukan Nomor Urut Pada Daftar Urut Kepangkatan

daftar urut kepangkatan

Dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan  tidak  boleh  ada  2  (dua)  nama  Pegawai Negeri  Sipil  yang  sama nomor  urutnya,  maka  untuk  menentukan  nomor urut  yang  tepat  dalam  satu  Daftar  Urut  Kepangkatan diadakan  ukuran secara  berturut-turut  sebagai  berikut:

  • Pangkat; 
  • Jabatan; 
  • Masa kerja; 
  • Latihan jabatan; 
  • Pendidikan; dan 
  • Usia.
Berikut ini penjelasan dari pembuatan nomor urut pada daftar urut kepangkatan diatas.



PANGKAT 
Pegawai  Negeri  Sipil  yang  berpangkat  lebih  tinggi,  dicantumkan  dalam nomor urut yanglebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. Apabila ada dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang berpangkat  sama, umpamanya  Pembina  Tingkat  I  golongan  ruang  IV/b,  maka  dari  antara mereka yang  lebih  tua  dalam  pangkat  tersebut  dicantumkan  dalam  nomor urut yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. 

Umpamanya: 
Pada  Direktorat  Perbendaharaan  Negara  terdapat  tiga  orang Pegawai  Negeri  Sipil  bernama  Amat, Bindu,  dan  Cirus  yang berpangkat  sama  ,  yaitu  Pembina  Tingkat  I  golongan  ruang  IV/b, tetapi  Amat diangkat  dalam  golongan  ruang  IV/b  terhitung  mulai tanggal  1-10-1977,  sedangkan  Bindu  terhitung mulai  tanggal  1-10-1977,  dan  Cirus  terhitung  mulai  tanggal  1-4-1978. Dalam  hal  yang sedemikian susunan  nama  mereka  pada  Daftar  Urut  Kepangkatan Direktorat  Perbendaharaan  Negara,  dimuat dari nama  Amat, kemudian Bindu, dan seterusnya Cirus. 


JABATAN 
  • Apabila  ada  dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang berpangkat  sama  dan  diangkat dalam  pangkat  itu  dalam  waktu  yang sama  pula,  maka  dari  antara  mereka  yang  memangku jabatan  yang lebih  tinggi  dicantumkan  dalam  nomor  urut  yang  lebih  tinggi  dalam Daftar Urut Kepangkatan. 
Umpamanya: 
Pada  Sekretariat  Jenderal  Departemen  Agama  terdapat  dua orang  Pegawai  Negeri  Sipil  bernama Abdul  kadir  dan  Abu Bakar  yang  berpangkat  sama  ,  yaitu  Pembina  Utama  Muda golongan  ruang IV/c  masing-masing  terhitung  mulai  tanggal  1 April  1978.  Jabatan  Abdul  Kadir  adalah  Kepala  Biro sedang Jabatan  Abu  Bakar  adalah  Kepala  Bagian.  Dalam  hal  yang sedemikian  ,  maka  Abdul  Kadir dicantumkan  dalam  nomor urut yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. 

  • Apabila  tingkat  jabatan  sama  juga,  maka  dari  antara  mereka  yang lebih  dahulu  diangkat  dalam jabatan  yang  sama  tingkatnya  itu, dicantumkan  dalam  nomor  urut  yang  lebih  tinggi  dalam Daftar Urut Kepangkatan. 
Umpamanya : 
Pada BiroPerencanaan Sekretariat Jenderal Departemen Dalam negeri terdapat tiga orang Pegawai Negeri sipil bernama Daud, Eman,  dan  Firman  berpangkat  sama  ,  yaitu  Pembina  tingkat  I golongan  ruang IV/b  terhitung  mulai  tanggal  1  Oktober  1976. Jabatan  Daud  adalah  kepala  Bagian  A  terhitung  mulai tanggal 1Januari 1977 jabatanEman adalah Kepala Bagian B terhitung mulai  tanggal  1  April  1977,  sedang jabatan  Firman  adalah kepala  Bagian  C  terhitung  mulai  tanggal  1  Oktober  1977. Dalam  hal  yang sedemikian  susunan  ketiga  Pegawai  Negeri Sipil  tersebut  di  atas  dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan Biro Perencanaan,  yang  teratas  adalah  Daud,  kemudian  Eman, barulah Firman. 

  • Tingkat  jabatan  sebagai  dasar  penyusunan  Daftar  Urut  Kepangkatan, adalah : (a)  Jabatan  struktural  adalah  sebagai  tersebut  dalam  Keputusan Presiden  Nomor  15  Tahun  1977  dengan  segala  tambahan  dan perubahannya. 

MASA KERJA 
  • Apabila  ada  dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang berpangkat  sama  sebagaimana dimaksud  dalam  huruf  b,  dan memangku  jabatan  yang  sama  sebagaimana  dimaksud  dalam huruf  c, maka  dari  antara  mereka  yang  memiliki  masa  kerja  sebagai  Pegawai Negeri  Sipil  yang lebih  banyak  dicantumkan  dalam  nomor  urut  yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. 
Umpamanya: 
Pada  Biro  Kepegawaian  SETWILDA  Tingkat  I  Jawa  Barat terdapat  dua  orang  Pegawai  Negeri Sipil bernama  Gino  dan Husein  yang  berpangkat  sama  yaitu  Penata  Tingkat  I  golongan ruang  III/d terhitung  mulai  1  Oktober  1977  dengan  jabatan yang  sama  tingkatnya  yaitu  masing-masing  Kepala bagian sejak  1  April  1978.  Gino  diangkat  menjadi  Pegawai  Negeri Sipil  sejak  tanggal  1  Mei  1963, sedangkan  Husein  diangkat sejak  1  januari  1965.  Dlaam  hal  yang  sedemikian  nama  Gino dicantumkan  lebih  tinggi  dari  pada  Husein  dalam  Daftar  Urut Kepangkatan  pada  Biro  Kepegawaian SETWILDA  Tingkat  I Jawa Barat, karena masa kerja Gino lebih banyak dari Husein. 
  • Masa  kerja  yang  diperhitungkan  dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan, adalah masa kerja yang dapat diperhitungkan untuk penetapan gaji.


LATIHAN JABATAN 
  • Apabila  ada  dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang berpangkat  sama  sebagaimana dimaksud  dalam  huruf  b,  memangku jabatan  yang  sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  c dan memiliki  masa  kerja  yang  sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf d,  maka  dari  antara mereka  yang  pernah  mengikuti  latihan  jabatan yang  ditentukan  ,  dicantumkan  dalam  nomor  urut yang  lebih  tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. Apabila  jenis  dan  tingkat  latihan  jabatan  sama, maka  dari  antara mereka  yang  lebih  dahulu  lulus  dicantumkan  dalam  nomor  urut  yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. 
Umpamanya : 
Pada  Inspektorat  jenderal  Departemen  Pendidikan  dan Kebudayaan  terdapat  4  orang  Pegawai Negeri Sipil  bernama Ismail,  Jakub,  Kasim,  dan  Leman  yang  berpangkat  sama  yaitu Pembina  Utama  Muda golongan  ruang  IV/c  terhitung  mulai tanggal  1  Oktober  19978,  dengan  jabatan  yang  sama  yaitu Inspektur  sejak  1  Mei  1976,  masuk  Pegawai  Negeri  Sipil  sejak 1  Juli  1955.  Ismail  mengikuti pendidikan  SESPA  LAN  pada tahun 1976. Jakub  mengikuti  SESPA  LAN  pada  tahun  1977,  Kasim juga mengikuti  pendidikan  SESPA  LAN  tahun  1977  tetapi  tidak lulus,  sedangkan  Leman  belum pernah  mengikuti  pendidikan latihan  jabatan.  Dalam  hal  yang  sedemikian  urutan  nama Pegawai  Negeri Sipil  tersebut  pada  Daftar  Urut  Kepangkatan Inspektorat  Jenderal  Pendidikan  dan  Kebudayaan dimulai dengan  nama  Ismail,  kemudian  menyusul  Jakub,  Kasim  dan seterusnya Leman. 
  • Tingkat  latihan  jabatan  yang  digunakan  sebagai  dasar  dalam  Daftar Urut  Kepangkatan  adalah sebagaimana  dimaksud  dalam  lampiran  III Surat Edaran ini.

PENDIDIKAN 
  • Apabila  ada  dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang berpangkat  sama  sebagaimana dimaksud  dalam  huruf  b,  memangku jabatan  yang  sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  c, memiliki masa  kerja  yang  sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  d,  dan lulus  dari  latihan jabatan  yang  sama  sebagaimana  dimaksuid  dalam huruf  e,  maka  dari  antara  mereka  yang  lulus dari  pendidikan  yang lebih  tinggi  dicantumkan  dalam  nomor  urut  yang  lebih  tinggi  dalam Daftar Urut  Kepangkatan.  Apabila  tingkat  pendidikan  sama,  maka dari  antara  mereka  yang lebih dahulu lulus dicantumkan  dalam  nomor urut yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan. 
Umpamanya : 
Pada  Direktorat  Jenderal  Pemerintahan  Umum  dan  Otonomi Daerah  Departemen  Dalam  negeri terdapat  3  orang  Pegawai Negeri  Sipil  bernama  Tina,  Mochtar,  J.  Napitupulu,  mereka memiliki pangkat  yang sama,  yaitu Penata golongan ruang  III/c terhitung  mulai  1  Oktober  1978,  dengan  jabatan yang  sama yaitu  Kepala  Seksi  sejak  1  Januari  1979,  ketiga-tiganya diangkat  menjadi  calon  Pegawai Negeri  Sipil  sejak  1  April 1969,  sama-sama  diangkat  menjadi  Pegawai  Negeri  Sipil  sejak 1  Mei 1970,  sama-sama  mengikuti  dan  lulus  Kursus Perencanaan  tahun  1975.  Tina  memperoleh  gelar Sarjana Hukum  tahun  1967,  Mochtar  memperoleh  gelar  Sarjana Ekonomi  tahun  1966,  sedangkan  J. Napitupulu  memperoleh gelar  Sarjana  Sosial  tahun  1968.  Dalam  hal  yang  sedemikian urutan nama ketiga Pegawai Negeri Sipil tersebut di atas dalam Daftar  Urut  Kepangkatan  Direktorat  Jenderal Pemerintahan Umum  dan  Otonomi  Daerah  yang  teratas  adalah  Mochtar, kemudian Tina, dan seterusnya j. Napitupulu. 
  • Tingkat  Ijazah/Akta/Diploma/STTB  yang  diperoleh  dari  suatu pendidikan  yang  dignakan  seabgai dasar  dalam  Daftar  Urut Kepangkatan, adalahseabgaimana dimaksuddalam lampiran IV Surat Edaran ini.

USIA 
Apabila  ada  dua  orang  atau  lebih  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  berpangkat sama  sebagaimana dimaksud  dalam  huruf  b,  memangku  jabatan  yang sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  c, memiliki  masa  kerja  yang sama  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  d,  lulus  dari  latihan  jabatan yang sama  sebagaimana  dimaksuid  dalam  huruf  e,  dan  lulus  dari pendidikan  yang  sama  sebagaimana dimaksud  dalam  huruf  f,  maka  dari antara  mereka  yang  berusia  lebih  tinggi  dicantumkan  dalam nomor  urut yang lebih tinggi dalam Daftar Urut Kepangkatan.

Umpamanya : 
Pada  Biro    Keuangan  Sekretariat  Jenderal  Departemen  Sosial terdapat  2  orang  Pegawai  Negeri Sipil bernama  Oberlin  dan Poernomo  dengan  pangkat  yang  sama  Penata  Muda  tingkat  I golongan  ruang III/d  terhitung  mulai  tanggal  1  Oktober  1978, Jabatan  kepala  Sub  Bagian  sejak  1  Mei  1966,  dua-duanya memperoleh  Sarjana  Ekonomi  pada  tahun  1965,  belum  pernah mengalami  latihan  jabatan. Operlin  lahir  tanggal  9  Juli  1935, sedangkan  Poernomo  lahir  tanggal  5  Mei  1973.  Dalam  hal  yang sedemikian  urutan  nama  mereka  dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan Biro  Keuangan  Sekretariat  Jenderal Departemen  Sosial  dimulai dengan  nama  Oberlin  karena  dia  lebih  tua  usia  dari  pada Poernomo.



Pustaka:
UU RI No. 43 Tahun 1999
PP No. 15 Tahun 1979
Surat Edaran Kepala BAKN No. 03 1980

Postingan terkait:

1 Tanggapan untuk "Menentukan Nomor Urut Pada Daftar Urut Kepangkatan"