Keberatan Atas Nomor Urut Dalam Daftar Urut Kepangkatan

keberatan duk
sumber gambar http://kecamatanlabuhanmaringgai.blogspot.com/

Daftar  Urut  Kepangkatan  yang  telah  ditetapkan ,  diumumkan  dengan  cara sedemikian  rupa  sehingga Pegawai  Negeri  Sipil  yang  bersangkutan  dapat dengan mudah membacanya. Namun bila terdapat keberatan terhadap nomor urut tersebut dapat mencermati hal berikut ini.

  1. Apabila  ada  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  berkeberatan  atas  nomor  urut dalam  Daftar  Urut Kepangkatan,  maka  Pegawai  Negeri  Sipil  yang bersangkutan  berhak  mengajukan  keberatan secara  tertulis  kepada  Pejabat Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  yang  bersangkutan  melalui hirarki.
  2. Keberatan  sebagaimana  dimaksud  dalam  huruf  a  di  atas,  harus  sudah diajukan  dalam  jangka waktu  30  (tiga  Puluh)  hari  terhitung  mulai diumumkan  Daftar  Urut  Kepangkatan.  Keberatan yang  diajukan  melebihi jangka waktu 30 (tiga puluh) hari tidak dipertimbangkan. 
  3. Pejabat  Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  wajib  mempertimbangkan dengan seksama keberatan ang diajukan olehPegawai Negeri Sipil dalam lingkungannya masing-masing. 
  4. Apabila  keberatan  yang  diajukan  mempunyai  dasar-dasar  yang  kuat,  maka Pejabat  Pembuat Daftar  Urut  Kepangkatan  menetapkan  Perubahan  nomor urut  dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan sebagaimana  mestinya  dan memberitahukan kepada Pegawai Negeri Sipil yang bersangkutan.
  5. Apabila  keberatan  yang  diajukan  tidak  mempunyai  dasar-dasar  yang  kuat, maka  Pejabat Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  menolak  keberatan tersebut  secara  tertulis.
  6. Perubahan  nomor  urut  atau  penolakan  atas  keberatan  sebagaimana dimaksud  di  atas,  harus sudah  ditetapkan  dan  diberitahukan  oleh  Pejabat Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  kepada Pegawai  Negeri  Sipil  yang bersangkutan  dalam  jangka  waktu  14  (empat  belas)  hari  terhitung mulai tanggal ia menerima surat keberatan tersebut.
  7. Apabila  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  bersangkutan  merasa  tidak  puas  atas penolakan  keberatan yang  diajukan  ,  maka  ia  dapat  mengajukan  keberatan banding  secara  tertulis  kepada  Atasan Pejabat  Pembuat  Daftar  Urut Kepangkatan  melalui  hirarki  disertai  dengan  alasan-alasan  yang lengkap. 
  8. Keberatan  tersebut  harus  sudah  diajukan  dalam  jangka  waktu  14  (empat belas)  hari  terhitung mulai  ia  menerima  penolakan  atas  keberatan  tersebut. Keberatan  yang  diajukan  melebihi  jangka waktu  14  (empat  belas)  hari tidak dipertimbangkan.
  9. Keberatan  atas  nomor  urut  Daftar  Urut  Kepangkatan  diajukan  melalui hirarki,  oleh  sebab  itu keberatan  tersebut  dikirim  kepada  Atasan  Pembuat Daftar  Urut  Kepangkatan  melalui  Pejabat Pembuat  Daftar  Urut Kepangkatan.  Pejabat  Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  wajib mempelajari  dengan  seksama  keberatan  Pegawai  Negeri  Sipil  yang bersangkutan dan membuat tangapan terakhir atas keberatan itu. 
  10. Tanggapan  yang  dimaksud  disampaikan  kepada  Atasan  Pejabat  Pembuat Daftar  Urut Kepangkatan  bersama-sama  dengan  surat  keberatan  dari Pegawai Negeri Sipil yangbersangkutan. 
  11. Atasan  pejabat  Pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  yang  menerima keberatan  atas  nomor  urut dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan,  wajib mempertimbangkan dengan seksama keberatan tersebut.
  12. Apabila  terdapat  alasan-alasan  yang  kuat,  maka  Atasan  Pejabat  pembuat Daftar Urut epangkatan menetapkan perubahan nomor urut dalam Daftar Urut  Kepangkatan  yang  bersangkutan, dan  memberitahukannya  secara tertulis  kepada  pejabat  pembuat  Daftar  Urut  Kepangkatan  dan Pegawai Negeri  Sipil  yang  bersangkutan.
  13. Apabila  tidak  terdapat  alasan-alasan  yang  kuat,  maka  Atasan  Pejabat pembuat  Daftar  Urut Kepangkatan  menolak  keberatan  tersebut  dan memberitahukannya  secara  tertulis  kepada Pejabat  pembuat  Daftar  Urut Kepangkatan  dan  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  bersangkutan secara tertulis.
  14. Perubahan  nomor  urut  atau  penolakan  atas  keberatan  sebagaimana dimaksud  di  atas,  harus sudah  ditetapkan  dan  diberitahukan  oleh  Atasan pejabat Pembuat Daftar  Urut Kepangkatan epada Pejabat Pembuat Daftar Urut  Kepangkatan  dan  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  bersangkutan dalam jangka  waktu  14  (emapt  belas)  hari  terhitung  mulai  tanggal  ia  menerima surat keberatan tersebut. 
  15. Terhadap  perubahan  nomor  urut  dalam  Daftar  Urut  Kepangkatan  atau penolakan  atas keberatan  yang  ditetapkan  oleh  Atasa  pejabat  Pembuat Daftar Urut Kepangkatantidak dapat diajukan keberatan. 
  16. Terhadap  Daftar  Urut  Kepangkatan  yang  ditanda  tangani  sendiri  oleh Menteri,  Jaksa  Agung, Pimpinan  Kesekretariatan  Lembaga Tertinggi/Tinggi  Negara,  Pimpinan    Lembaga  Pemerintah Non Departemen,  dan  Gubernur  Kepala  Daerah  Tingkat  I,  tidak  dapat  diajukan keberatan.


PERUBAHAN  DAN  PENGHAPUSAN  NOMOR  URUT  DALAM  DAFTAR URUT KEPANGKATAN 

PERUBAHAN 
  1. Setiap  mutasi  Kepegawaian  yang  mengakibatkan  perubahan  nomor  urut dalam  Daftar  Urut Kepangkatan,  umpamanya  kenaikan  pangkat, penurunan  pangkat,  pengangkatan  dalam  jabatan, pengangkatan  menjadi Pegawai  Negeri  Sipil,  pemindahan  ,  pemberhentian,  meninggal  dunia, dan lain-lain dicatat dalam Daftar Urut Kepangkatan yang bersangkutan.
  2. Untuk  memudahkan  pemeliharaan  Daftar  Urut  Kepangkatan,  maka perubahan-perubahan  karena mutasi  Kepegawaian,  pencatatannya  cukup dengan  menuliskan  jenis  mutasi  Kepegawaian  dan tanggal  berlakunya pada lajur yang disediakan. 

PENGHAPUSAN 
  1. Nama  Pegawai  Negeri  Sipil  dihapuskan  dari  Daftar  Urut  Kepangkatan oleh karena : (1) Diberhentikan sebagai Pegawai Negeri Sipil; (2)  Meninggal dunia; (3)  Pindah instansi.
  2. Penghapusan  nama  tersebut  dilakukan  pada  waktu  penyusunan  Daftar Urut Kepangkatan untuk tahun berikutnya. 
Umpamanya : 
Pada  Departemen  Perindustrian  seorang  Pegawai  Negeri  Sipil bernama  Amat  diberhentikan  sebagai Pegawai  Negeri  Sipil  pada akhir  bulan  Maret  1979,  dalam  hal  yang  sedemikian,  nama  Amat dihapuskan  dari  Daftar  Urut  Kepangkatan  dalam  tahun  1980  yang disusun pada akhir tahun 1979.

Pustaka:
UU RI No. 43 Tahun 1999
PP No. 15 Tahun 1979
Surat Edaran Kepala BAKN No. 03 1980

Postingan terkait:

1 Tanggapan untuk "Keberatan Atas Nomor Urut Dalam Daftar Urut Kepangkatan"

  1. terima kasih atas petunujuknya ,bagaiamana format surat kebertan atas no.DUK ?


    ReplyDelete